Tarian Yogyakarta

Tarian Yogyakarta – D.I Yogyakarta atau biasa disebut dengan Jogja menjadi provinsi yang memiliki banyak keistimewaan berbeda dengan provinsi lain di Indonesia. Jogja sangat terkenal dengan julukan kota budaya, kota pariwisata, kota pendidikan, kota seni dan masih banyak julukan lainnya. Jogja juga memiliki hidangan khas yang istimewa sekaligus lezat bahkan menjadi kegemaran banyak orang yang bukan berasal dari Yogyakarta. Selain itu, ada begitu banyak kesenian tradisional Yogyakarta yang sangat menarik seperti salah satunya tarian Yogyakarta.

Daftar Nama Tarian Yogyakarta

  1. Tari Beksan Lawung Ageng

tarian yogyakarta

Tarian adat Yogyakarta ini juga sering disebut dengan tari beksan lawung yang menjadi tari tradisional Keraton Yogyakarta. Tarian ini biasanya akan ditampilkan oleh 16 orang penari yang semuanya pria terdiri dari 4 orang jajar, 2 orang botoh, 4 orang pengampil, 4 orang lurah dan juga 2 orang salaotho.

Dari catatan sejarah, salah satu dari tarian beksan ini diciptakan Sri Sultan Hamengku Buwono I atau Pangeran Mangkubumi antara tahun 1755 hingga 1792. Beksan terinspirasi dari kondisi kegiatan para prajurit sebagai abdi dalem raja yang secara rutin melakukan latihan watangan. Latihan watangan adalah latihan ketangkasan dalam berkuda dengan membawa sebuah lawing atau watang yakni tongkat panjang berukuran sekitar 3 meter yang bagian ujungnya tumpul dan saling menyodok untuk menjatuhkan lawan.

Tarian Yogyakarta ini menjadi bentuk usaha Sang Sultan untuk mengalihkan perhatian para penjajah Belanda pada kegiatan prajurit di Keraton Yogyakarta sebab ketika itu Sultan harus tunduk dengan kekuasaan belanda.

  1. Tari Golek Menak

tarian adat yogyakarta

Tari golek menak adalah salah satu tarian adat Yogyakarta yang terinspirasi dari gerakan Wayang Golek Menak dengan nilai seni yang sangat tinggi. Tarian ini juga diciptakan Sri Sultan Hamengku Buwono IX karena rasa cinta dan kagumnya pada Wayang Golek Menak tersebut.

Tarian ini dinamakan Golek Menak memang karena terinspirasi dari pertunjukan wayang sehingga gerakan, alur cerita, busana dan juga tokoh para penari juga mewujudkan Wayang Golek Menak.

  1. Tari Rara Ngigel

tarian daerah yogyakarta

Ini merupakan tarian daerah Yogyakarta yang bercerita mengenai seorang gadis yang sedang tumbuh dewasa sehingga juga ditarikan oleh para wanita akan tetapi terkadang juga bisa dilakukan berpasangan dengan pria. Tarian ini menjadi penggabungan dari ciri khas Yogyakarta yakni lemah lembut dan juga tegas dimana dalam pertunjukannya, para penari akan memakai busana campuran antara adat budaya Jawa dengan Cina.

  1. Tari Kumbang

tarian dari yogyakarta

Tari kumbang merupakan tarian dari Yogyakarta yang bercerita mengenai sepasang kumbang jantan dan betina yang sedang saling berkejaran dan beterbangan seperti sepasang kekasih lalu terbang ke bunga untuk menghisap sari bunga bersama.

Kumbang jantan dan betina yang sedang memadu kasih tersebut akan diiringi dengan suasana romantis dimana ketika dipertunjukkan, para penonton juga akan diajak untuk berimajinasi dengan suasana romantis yang tercipta tersebut.

  1. Tari Beksan Srikandi Suradewati

tarian tradisional yogyakarta

Tari beksan srikandi suradewati adalah tarian tradisional Yogyakarta yang bercerita tentang perang antar Dewi Suradewati dengan Dewi Srikandhi. Suradewati merupakan aduk dari Prabu Dasalengkara yang sangat ingin Dewi Siri Sendari untuk menjadi istrinya. Dewi Suradewari kemudian diutus untuk melamarkan Prabu Dasalengkara tersebut akan tetapi ternyata Dewi Siti Sendari sudah dijodohkan dengan Raden Abimanyu. Dari situlah akhirnya terjadi perang antara Suradewati dengan Srikandhi yang membela Raden Abimanyu yang akhirnya dimenangkan Dewi Srikandhi dan dituangkan dalam tarian ini.

  1. Tari Golek Ayun Ayun

tarian khas yogyakarta

Ini merupakan tarian khas Yogyakarta yang umumnya dilakukan untuk menyambut tamu kehormatan serta acara acara besar. Tarian ini bercerita tentang wanita yang sedang beranjak dewasa dan selalu bersenang senang sambil bersolek untuk mempercantik diri mereka.

Tarian Yogyakarta ini biasanya akan dilakukan setidaknya 2 orang penari perempuan cantik dan anggun meski terkadang juga ditarikan lebih dari 2 orang. Gerakan yang lemah gemulai menjadi ciri khas dari tarian ini seperti sedang menyulam kain dan gerakan lainnya.

  1. Tari Arjuna Wiwaha

nama tarian yogyakarta

Tarian di Yogyakarta ini merupakan tarian tradisional yang biasa ditampilkan di lingkungan Keraton Yogyakarta. Ini merupakan tari yang menceritakan tentang Arjuna yang banyak terkena godaan pada saat sedang bertapa di Indrakila. Godaan tersebut dikirim dari para bidadari cantik oleh Indra yang kemudian diperintahkan untuk menggoda Arjuna agar tapa yang dilakukannya gagal.

Namun dengan keteguhan hati Arjuna, para bidadari gagal untuk menggoda Arjuna sampai akhirnya Indra yang datang dan menyamar sebagai seorang Brahmana dalam kondisi tua renta. Mereka kemudian berdiskusi hingga akhirnya Indra menunjukkan jati dirinya.

  1. Tari Satrio Watang

tarian yogyakarta

Tari satrio watang yang juga disebut dengan tari prawiro watang adalah tarian Yogyakarta yang bercerita tentang kegagahan prajurit pada zaman dulu yang mahir dan lihai ketika memakai senjata atang atau tongkat.

Satrio memiliki arti prajurit atau ksatria, sedangkan watang memiliki arti tongkat yang terbuat dari kayu. Penggunaan tongkat atau watang ini menjadi ciri khas dari tari satrio watang. Ketika dipertunjukkan, tarian ini akan dilakukan pria yang gagah dan biasanya akan dipentaskan dengan berkelompok atau tunggal.

  1. Tari Golek Sulung Dayung

tarian di yogyakarta

Ini merupakan tarian khas Yogyakarta yang mengisahkan tentang seorang perempuan muda yang sangat memperhatikan penampilan diri dan selalu ingin terlihat menarik. Ini kemudian dituangkan dalam tarian dimana gerakannya terlihat seperti sedang bercermin, memakai perhiasan dan gerakan lainnya.

Karakter genit dan kemayu juga menjadi ciri khas dari tarian ini. Dalam pertunjukannya, tari golek sulung dayung umumnya dilakukan para pria yang memiliki postur tubuh kecil dan berwajah feminim. Akan tetapi dengan berkembangnya wakti, tarian ini juga sudah bisa dilakukan para wanita yang dilakukan secara berkelompok atau tunggal.

  1. Tari Angguk

gambar tarian yogyakarta

Tari angguk merupakan tarian dari yogyakarta yang berbentuk tarian namun juga disertai dengan pantun rakyat berisi tentang kehidupan manusia mengenai tata krama, budi pekerti dan juga nasihat. Ketika ditampilkan, tarian yogyakarta ini biasanya akan diiringi nyanyian berisi kata yang diambil dari Kitab bertuliskan huruf Arab yakni kitab Tlodo yang kemudian dinyanyikan dalam lagu Jawa bergantian antara penari dan pengiring musik.

  1. Tari Langen Asmoro

tarian yogyakarta

Tari langen asmoro adalah tarian khas yogyakarta yang mengisahkan tentang percintaan. Tarian ini menceritakan tentang sepasang kekasih yang sedang memadu kasih, saling jatuh cinta, mesra dan bahagia ketika sedang bersama. Tarian ini biasanya ditampilkan dalam acara pernikahan agar bisa dijadikan contoh penganti untuk bisa saling berbahagia dan terhindar dari masalah.

  1. Tari Klono Rojo

tarian adat yogyakarta

Tarian yogyakarta yang dinamakan kloro rojo atau klana raja bercerita tentang adegan raja yang sedang jatuh cinta pada putri cantik jelita serta mendapat inspirasi dari cerita Wayang Wong. Untuk itu ketika ditarikan akan terlihat gerakan penari yang sebagian besar diangkat dari cerita Wayang Wong tersebut. Klono rojo yang dijadikan nama tarian ini diambil dari kostum yang digunakan para penari serta ragam seorang raja yang sedang memakai mahkota.

Leave a Comment