Tarian Kalimantan Utara

Tarian Kalimantan Utara – Kalimantan Utara menjadi provinsi termuda di Indonesia yang baru diresmikan pada tanggal 25 Oktober 2012 lalu. Kalimantan Utara memiliki beberapa suku mayoritas yang tinggal pada provinsi ini seperti Suku Dayak Lun Bawang, Kenyah dan Murut, Suku Banjar, Suku Bulungan, Suku Tidung dan juga Suku Kutai. Masing masing suku tersebut memiliki kesenian dan juga budaya yang berbeda beda seperti salah satunya adalah tarian tradisional. Berikut akan kami jelaskan beberapa nama tarian Kalimantan Utara beserta dengan penjelasan selengkapnya.

Daftar Nama Tarian Kalimantan Utara

  1. Tari Magunatip

tarian kalimantan utara

Tari magunatip atau tari lalatip merupakan tarian adat Kalimantan Utara khususnya daerah Tarakan dan juga Malinau. Dulunya, tari magunatip ini diselenggarakan sebagai latihan ketangkasan kaki ketika melompat dan menghindari rintangan karena masih ada perang antar suku pada masa tersebut yang kemudian dijadikan sebuah tarian.

Dalam tarian dari Kalimantan Utara ini, ada 3 kelompok pemain yakni kelompok penjepit kaki memakai batang kayu, kelompok penari yang menari sekaligus menghindari penjepit kayu dan juga kelompok pemusik menggunakan alat musik tradisional berupa kendang dan gong. Ketika menyaksikan tarian ini akan terlihat menegangkan sebab penari bisa saja terjepit oleh batang kayu jika terlambat menghindari terutama disaat para penari akan menari dengan kedua mata yang ditutup.

  1. Tari Jugit

tarian adat kalimantan utara

Tari jugit yang merupakan tarian adat Kalimantan Utara lebih tepatnya berasal dari Kabupaten Bulungan. Ini merupakan tarian yang hanya ditampilkan untuk kalangan istana saja dan terbagi menjadi dua yakni juhit paman dan juga jugit demaring. Keduanya menjadi tari istana yang sangat sakral yang meski sekilas tampak sama namun memiliki perbedaan dari alat musik, syair lagu, warna baju, kain yang dipakai, gerakan tangan ketika memegang kipas dan selendang serta untuk apa dan siapa tari tersebut dilakukan.

Dulunya, tarian jugit paman bahkan hanya boleh ditampilkan untuk Sultan dan juga dilakukan dalam keraton. Sementara tari jugit demaring bisa disaksikan rakyat biasa dan ditampilkan diluar kraton. Tarian ini dipercaya diciptakan 2 orang seniman yang sekaligus juga merupakan laksamana Kesultanan Bulungan yakni Datuk Maulana dan Datuk Mahubut. Untuk itu, tarian ini memang sudah berumur tua yakni sekitar abad ke-19 Masehi.

Perbedaan kedua tarian ini terlihat dari warna dimana jugit paman para penarinya akan memakai kombinasi warna merah untuk atasan dan kuning untuk bawahan. Sedangkan untuk jugit demaring memakai kombinasi baju kuning untuk atas dan hijau untuk bawahan.

  1. Tari Blunde atau Tari Blundik

tarian daerah kalimantan utara

Tari blunde atau disebut juga dengan tari blundik juga merupakan tarian dari Kalimantan Utara. Tarian tradisional Bulungan ini dikatakan hampir sama dengan tari enggang dari Suku Dayak namun tidak menggunakan bulu enggang akan tetapi hanya tangan saja. Untuk kostum, para penari menggunakan ikat kepala, baju kebaya dan tapih atau kain yang dipakai sampai menutupi lutut.

Tarian ini konon diciptakan oleh Datuk Perdana dan syairnya memakai bahasa Kayan Pimping. Kemudian, syair diciptakan kembali dalam bahasa Melayu oleh Datuk Abdul Aziz dengan judul Pinang Sendawar.

  1. Tari Mance atau Bemance

tarian tradisional kalimantan utara

Tari mance atau bemance adalah tarian provinsi Kalimantan Utara yang juga disebut dengan tari silat. Gerakan tarian ini juga terlihat hampir sama dengan silat pada umumnya akan tetapi lebih luwes dan lebih terlihat seperti tarian yang dilakukan sebagai hiburan. Dulunya tarian Kalimantan Utara menjadi kegemaran sebagian besar pemuda di daerah Bulungan.

Tarian tradisional Kalimantan Utara ini akan dilakukan dua orang pria dengan pakaian adat khas Bulungan dengans elempai atau selempang berwarna kuning dan ikat kepala. Kedua penari ini akan memegang rotan atau bambu bulat dengan panjang 75 cm hingga 1 meter serta tinggi dari kaki hingga pinggang pria dewasa. Tarian akan dilakukan dalam sebuah lingkaran diiringi dengan suara gong bertalu talu. Sedangkan untuk aturannya sendiri tidak terlalu baku sebab jika ada pemain yang menyerah maka akan langsung diganti dengan pemain lainnya.

  1. Tari Bangun

tarian dari kalimantan utara

Tarian adat Kalimantan Utara selanjutnya adalah tari bangun yang menjadi tari sakral sekaligus magis untuk memanggil kekuatan alam sebagai media penyembuhan untuk mengobati orang yang sakit pada masa lampau. Meski sampai sekarang tarian ini masih dilakukan, akan tetapi maknanya sudah tidak seperti pada awalnya namun nuansa sakral dan magis masih bisa terasa.

Tarian ini memiliki tiga bentuk yakni ngala bedua untuk mengambil semangat seseorang yang sedang sakit, betujul yakni memberi makan sesuatu yang gaib dan juga persembahan.

  1. Tari Jepen

tarian jepen kalimantan utara

Tarian jepen Kalimantan Utara merupakan tari tradisional suku Dayak dengan nuansa Islam dan diiringi musik rebana. Baju yang digunakan para penari berwarna hijau dan kuning dengan jumlah penari 2 orang atau lebih berpasangan antara pria dan wanita. Dalam tarian ini, gerakan kaki menjadi gerakan yang mendominasi. Sementara di negara tetangga, tari jepen juga sangat terkenal seperti di Brunei Darussalam, Malaysia dan juga Filipina. Tari jepen sendiri juga hampir serupa dengan tari lain yang ada di pesisir seperti Riau dengan sebutan yang berbeda seperti japin atau zapin.

  1. Tari Kancet Ledo

rumah adat pakaian adat tarian adat kalimantan utara

Tari kancet ledo adalah tarian dari Baram Sarawak, Kalimantan Utara yakni dari Suku Dayak Kenyah. Tarian tradisional Kalimantan Utara ini menceritakan tentang kelembutan seorang gadis yang terlihat seperti angin berhembus yang mengayunkan padi. Para penari nantinya akan memakai busana adat Suku Dayak Kenyah dengan rangkaian buket sejumlah burung enggang.

Tarian yang juga disebut dengan tari gong ini bercerita tentang kemolekan gadis yang menari di atas sebuah gong dan diperebutkan oleh 2 pemuda Dayak. Tarian ini terlihat sederhana dari mula gerak dan juga musiknya dan hanya beberapa bagian tubuh saja yang bergerak. Tari gong memiliki gerakan kaki yang sederhana namun dengan kostum yang sangat mewah sebab terbuat dari manik manik yang dirangkai sehingga membentuk motif binatang seperti Kalung Aso atau naga anjing.

Baju manik manik dan juga taah yakni pakaian khas wanita terdiri dari kain beludru berhias manik manik yang dikenakan dengan cara dililit pada bagian pinggang dan masing masing ujung tali akan dililitkan dan berakhir di area pusar. Sedangkan untuk perlengkapan lain yang dipakai adalah lavung atau topi terbuat dari rotan dengan corak yang sesuai dengan kostum dan taah serta kalung yang terbuat dari manik manik berwarna serta gigi atau taring macan dan juga bulu burung enggang.

  1. Tari Pebekatawai

tarian provinsi kalimantan utara

Tarian dari Kalimantan Utara ini merupakan tarian untuk menyambut tamu yang datang dengan maksud untuk mempererat tali persaudaraan dan juga sebagai bentuk penghormatan untuk setiap tamu yang datang. Tarian ini umumnya akan dibawakan 8 orang gadis dari suku Dayak kenyah dimana Pebekatawai sendiri memiliki arti persaudaraan.

Leave a Comment